Surat An Nisa Ayat 59 Terjemah Per Kata dan Isi Kandungan

  • Whatsapp
surat an nisa ayat 59 terjemah

Surat An Nisa ayat 59 adalah ayat tentang ketaatan dan sumber hukum Islam. Berikut ini terjemah per kata dan isi kandungan ayat tersebut.

Surat An Nisa Ayat 59 dan Artinya

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

Read More

Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. An Nisa: 59)

Baca juga: Ayat Kursi

Terjemah Per Kata

Berikut ini terjemah per kata Surat An Nisa ayat 59:

wahaiيَا أَيُّهَا
orang-orang yangالَّذِينَ
mereka berimanآَمَنُوا
taatlah kalianأَطِيعُوا
(pada) Allahاللَّهَ
dan taatlah kalianوَأَطِيعُوا
(pada) Rasulالرَّسُولَ
dan ulil amriوَأُولِي الْأَمْرِ
di antara kalianمِنْكُمْ
maka jikaفَإِنْ
kalian berselisihتَنَازَعْتُمْ
dalam, tentangفِي
sesuatuشَيْءٍ
maka kembalikan iaفَرُدُّوهُ
kepadaإِلَى
Allahاللَّهِ
dan Rasulوَالرَّسُولِ
jikaإِنْ
kalian adalahكُنْتُمْ
kalian berimanتُؤْمِنُونَ
kepada Allahبِاللَّهِ
dan hariوَالْيَوْمِ
akhirالْآَخِرِ
demikian ituذَلِكَ
lebih baik, utamaخَيْرٌ
dan sebaik-baikوَأَحْسَنُ
kesudahan, akibatnyaتَأْوِيلًا

Baca juga: Surat At Taubah Ayat 105 Terjemah Per Kata

Isi Kandungan Surat An Nisa Ayat 59

Berikut ini isi kandungan surat An Nisa Ayat 59 yang kami sarikan dari sejumlah tafsir. Yakni Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Al Munir, Fi Zilalil Quran, dan Tafsir Al Azhar. Isi kandungan ini juga telah dimuat di WebMuslimah dalam judul Isi Kandungan Surat An Nisa Ayat 59.

1. Orang-orang yang beriman wajib taat kepada Allah dan Rasulullah secara mutlak. Yakni mengamalkan Al Quran dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

2. Wajib taat kepada ulil amri selama tidak bertentangan dengan ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Jika ulil amri memerintahkan sesuatu yang bertentangan dengan Al Quran dan Sunnah Rasulullah atau untuk bermaksiat kepada Allah, maka tidak ada kewajiban taat kepadanya.

3. Al Quran dan hadits adalah sumber hukum Islam. Ketika ada hal-hal yang diperselisihkan, harus dikembalikan kepada keduanya.

4. Menjadikan Al Quran dan hadits sebagai sumber hukum dan mengembalikan kepada penilaian keduanya ketika terjadi perselisihan adalah bukti keimanan. Orang yang tidak mau menjadikan Al Quran dan hadits sebagai hakimnya, keimanannya dipertanyakan.

5. Kembali kepada Al Quran dan hadits akan menghasilkan penyelesaian yang lebih baik dan membawa keberkahan.

Demikian terjemah per kata dan isi kandungan Surat At Taubah Ayat 105. Tafsir lebih lengkap bisa dibaca di artikel Surat An Nisa Ayat 59. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/Tarbiyah]