Surat An Nas Terjemah Per Kata dan Isi Kandungan

  • Whatsapp
Surat An Nas terjemah per kata

Surat An Nas merupakan surat ke-114 dalam Al Quran yang terdiri dari 6 ayat. Berikut ini terjemah per kata dan isi kandungan Surat An Nas.

Surat An Nas dan Artinya

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ . مَلِكِ النَّاسِ . إِلَهِ النَّاسِ . مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ . الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ . مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

Read More

(Qul a’uudzu birobbinnaas. Malikin naas. Ilaahin naas. Min syarril waswaasil khonnaas. Alladzii yuwaswisu fii shuduurin naas, minal jinnati wan naas)

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia. (QS. An Nas: 1-6)

Terjemah Per Kata

Berikut ini terjemah per kata Surat An Nas mulai dari ayat 1 sampai dengan ayat 6.

Surat An Nas Ayat 1

katakanlahقُلْ
aku berlindungأَعُوذُ
kepadaبِ
Tuhan, pemeliharaرَبِّ
manusiaالنَّاسِ

Surat An Nas Ayat 2

rajaمَلِكِ
manusiaالنَّاسِ

Surat An Nas Ayat 3

sesembahan, tuhanإِلَهِ
manusiaالنَّاسِ

Surat An Nas Ayat 4

dariمِنْ
kejahatanشَرِّ
bisikanالْوَسْوَاسِ
menunggu-nunggu, bersembunyiالْخَنَّاسِ

Surat An Nas Ayat 5

yangالَّذِي
membisik-bisikkanيُوَسْوِسُ
dalamفِي
dadaصُدُورِ
manusiaالنَّاسِ

Surat An Nas Ayat 6

dariمِنَ
jinالْجِنَّةِ
danوَ
manusiaالنَّاسِ

Baca juga: Fabiayyi ala irobbikuma tukadziban

Isi Kandungan Surat An Nas

Berikut ini isi kandungan surat An Nas yang kami sarikan dari sejumlah tafsir. Yakni Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Al Munir, Fi Zilalil Quran, dan Tafsir Al Azhar. Isi kandungan ini juga telah dimuat di WebMuslimah dalam judul Isi Kandungan Surat An Nas.

1. Surat An Nas mengandung isti’aadzah (permintaan perlindungan) kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dari segala kejahatan iblis dan bala tentaranya yang dapat melalaikan manusia dengan menebarkan was-was.

2. Tiga ayat pertama Surat An Nas menunjukkan tiga sifat bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala yakni rububiyah, mulkiyah dan uluhiyah. Sifat rububiyah didahulukan karena mengandung makna penjagaan dan pemeliharaan, tepat untuk al isti’aadzah (permintaan pertolongan). Lalu mulkiyah menunjukkan bahwa tidak ada pertolongan kecuali dari pemilikNya. Setelah itu Allah menyebutkan uluhiyah untuk menjelaskan bahwa Dialah yang berhak disembah.

3. Tiga sifat ini sekaligus menunjukkan bahwa hanya Allah-lah Tuhan pemelihara dan pencipta, Dialah yang merajai dan menguasai manusia, serta hanya Dialah yang berhak diibadahi oleh manusia.

4. Surat An Nas menjelaskan bahwa waswas, adakalanya dari jin dan adakalanya dari manusia. Surat An Nas juga memberikan penjelasan kepada kita bahwa setan itu bisa dari golongan jin dan bisa dari golongan manusia.

5. Dalam Surat An Nas, kita menyebut tiga sifat Allah (Rabb, Malik dan Ilah) hanya untuk meminta perlindungan dari satu hal yakni waswas. Demikian ini karena pentingnya keselamatan agama, jauh lebih penting daripada keselamatan jiwa dan raga.

Demikian terjemah per kata dan isi kandungan Surat An Nas. Tafsir lebih lengkap bisa dibaca di artikel Surat An Nas. [Muchlisin BK/Tarbiyah]